Tuesday, May 28, 2019

Daftar Blog Berkualitas tentang Manajemen Modal untuk Pemula di Dunia Saham

Proses tawar-menawar harga saham yang berlangsung hampir tiap hari dari Senin sampai dengan Jumat dari jam 08.45 sampai dengan 16.15 WIB, membuat siapapun yang baru masuk sedikit-banyak akan ada rasa ketakutan dan keserakahan.

Jika harga naik satu tick saja, rasanya sudah seperti seorang jawara, invincible. Tapi sebaliknya, jika harga turun satu tick rasa-rasanya diri ini menjadi yang terbodoh dari orang-orang bodoh yang pernah melegenda di sepanjang catatan sejarah manusia.

Wkwkwk, sebenarnya itu yang saya alami sih. Gak tahu kalau orang lain.

Tapi saya sangat percaya, ketika Sang Pencipta alam semesta memberikan suatu masalah, Dia pasti akan menyertakan solusinya. 

Hanya saja, kadang mencari solusi itu juga merupakan masalah yang lain. 🙃

Tapi tenang, saya sudah tidak tahu harus berbasa-basi bagaimana lagi. Jadi, berikut daftar blog terbaik bagi pemula di dunia saham.

Yes. Ncek Glodok satu ini, tidak pernah bosan untuk membagi ilmunya mengenai manajemen modal di dunia saham. Metode yang dia gunakan sangat sederhana, tapi membutuhkan tingkat kesabaran ekstra.

Jadi, ketika dia akan mengeksekusi suatu saham...

Ah sudahlah. Langsung saja datangi blognya. Baca dari publikasi awal mengenai dasar-dasar Kakdrway. Dari situ kita akan paham, bahwa pergerakan harga saham yang naik dan turun itu hal yang wajar. 

Dan satu-satunya ketidak wajaran adalah jika kita menjual saham dalam kondisi rugi, sedangkan di riilnya, perusahaan yang menerbitkan saham tadi masih beroperasi sebagaimana biasanya.

Blog berikutnya adalah,

Yes. Masih sama, Ncek Glodok lagi. Karena manajemen resiko adalah yang nomor satu terlepas apapun aliran investasi yang digunakan. Baca, baca, dan bacalah.

Berikutnya? 

Yakin masih pengen tahu yang berikutnya? 

Serius? 🤤

Yes, anda benar. Blog berikutnya mengenai manajemen modal adalah,

Manajemen modal terbaik yang pernah saya baca. Mulai dari strategi pembagian modal untuk entry, kapan entryaverage down, taking profit, buyback, dan switching emiten.


Thursday, May 16, 2019

Ketika Prinsip Investasi Dikhianati

Sejak awal, prinsip investasi saya adalah mencari perusahaan sehat dan salah harga. Sehat di sini dalam artian perusahaan ini terus bertumbuh minimal lima tahun terakhir. Sedangkan salah harga adalah dalam artian harga di pasar sekarang tidak mencerminkan valuasinya saat ini berdasarkan laporan keuangan terakhir.

Prinsip inilah yang saya khianati di akhir bulan April 2019.

Ketika membaca berita-berita positif mengenai perkembangan perang dagang antara Amerika Serikat dan China sejak tahun 2018, saya berpikir bahwa akan sangat sulit mencari lagi perusahaan-perusahaan sehat dan salah harga sebagaimana definisi di paragraf awal.

Oleh sebab itu, saya memutuskan untuk mengabaikan prinsip tersebut dan hanya melihat peluang growth yang sekiranya bisa memberikan risk-reward memadai.

Hasilnya? Boom!

Perundingan antara salah dua pemimpin ekonomi dunia, presiden Trump dan Xi Jinping, gagal total! Bahkan mereka sekarang kembali saling berbalas untuk menaikkan tarif impor.

Belum reda juga, kekhawatiran mengenai perlambatan ekonomi kembali menghantui ketika pengumuman trade balance Indonesia mengalami defisit lebar.

Setelah habis jatuh tertimpa tangga, kini makin diperparah dengan kejatuhan genteng. Yaitu dua hal di atas, mengenai perang dagang dan defisit neraca perdagangan, terjadi di bulan-bulan di mana banyak emiten yang usai cumdate dividend yang biasanya disusul dengan harga longsor akibat aksi taking profit para pemburu sentimen dividen.

Harusnya di saat seperti ini adalah saat yang sangat tepat mulai mengawasi dan bersiap menginisiasi saham-saham yang memiliki fundamental baik dan salah harga. Namun karena ketidak patuhan mengikuti prinsip investasi, sekarang saya hanya bisa ngiler, sengiler-ngilernya, karena kas sudah menipis.

Btw, saya mulai aktif di dunia saham sejak Desember 2018. Jadi sepertinya peluang yang tercipta sebagaimana di awal tahun 2018 kemarin, ketika akan datang kembali di kuartal dua tahun 2019 (tapi semoga saja cepat balik bullish, hehehe...), kesempatan itu harus saya lewatkan.

Rejeki itu rumit kalau kitanya ndak sabar.


Friday, May 3, 2019

Ratio-ratio di RTI Mobile (bagian 4)

Mungkin pengambilan contoh hasil tangkapan layar ponsel saya sudah tidak relevan lagi. Karena data dari RTI akan terus diperbarui setiap saat. Terutama data yang terkait langsung dengan harga saham INKP sekarang.

Harga perlembar saham INKP hasil tangkapan layar pada 8 April 2018, jam 10.02 WIB.


Sebagai contoh adalah PER (Price Earning Ratio) dimana rasio ini didapatkan dengan cara membagi harga perlembar saham INKP sekarang dengan EPS tercatat terakhir. Harga saham berfluktuasi setiap hari, sedangkan perubahan EPS terjadi minimal tiap kuartal (tiga bulan sekali).

Tapi ya sudahlah, lanjut.

Kali ini mengenai bagian Valuation.

Data valuasi INKP di RTI mobile ketika penulis memulai membuat tulisan berseri mengenai rasio-rasio RTI versi mobile.

Deviden Yield

Deviden yield adalah rasio antara jumlah deviden terakhir dibagi dengan harga perlembar saham INKP pada saat ini. Kebetulan harga saham INKP perlembarnya ketika saya mulai menulis adalah Rp 8.225. Sedangkan deviden terakhir adalah Rp 100 perlembar saham (ada di tulisan bagian 3).

Deviden yield 
= ( Rp 100 / Rp 8.225 ) * 100%
= 1,22%

Price Earning Ratio (PER)*

Price earning ratio adalah seandainya kita membeli perlembar saham INKP seharga Rp 8.225 lalu seluruh earning atau laba INKP dibagikan kepada seluruh pemegang saham, maka akan dibutuhkan 5,39 tahun agar si pemegang saham balik modal. Tentunya ini dengan asumsi bahwa laba INKP selalu konstan setiap tahunnya.

Angka PER di RTI adalah angka PER yang disetahunkan. Artinya jika laporan keuangan terakhir yang tercatat di RTI adalah laporan keuangan kuartal ke empat, berarti PER ini didasarkan angka EPS (earning pershare, lihat pada tulisan bagian 3) di penutupan tahun terakhir.

Namun jika EPS yang terlapor masih kuartal satu, dua, atau tiga, maka angka PER-nya adalah angka estimasi setahun mendatang.

PER didapatkan dengan cara membagi harga sekarang dibagi dengan EPS disetahunkan. Jika harga sekarang Rp 8,225 sedangkan EPS-nya adalah USD 0,1075 atau sekitar Rp 1.505 (asumsi USD 1 = Rp 14,000), maka:

PER
= Rp 8.225 / RP 1.505
= 5,46

Price Sales Ratio (PSR), Price Book Value Ratio (PBVR), dan Price Cash Flow Ratio (PCFR)

Yes, semua di atas saya gabungkan karena perhitungannya sama. Yaitu harga sekarang dibagi dengan, secara berurutan, sales pershare (revenue pershare atau RPS), book value pershare (BVPS), cashflow pershare (CFPS). Angka-angka ini bisa dicek di tulisan bagian 3.

Harga perlembar INKP ketika saya mulai menulis tulisan berseri ini adalah Rp 8.225. Silahkan hitung sendiri dengan asumsi 1 USD = Rp 14.000. Hehehe...

Penyanggahan

Penulis masih dalam tahap belajar dan semoga akan terus semangat untuk belajar. Semua yang dituliskan di blog ini hanya sebagai catatan penulis tentang apa saja yang penulis tahu dan bukan hal yang absolut benar.

Harapan penulis adalah pembaca untuk tetap bersikap kritis terhadap apa yang penulis sampaikan. Kalau perlu silahkan kritik melalui fasilitas komentar yang tersedia.

Terima kasih dan salam.